Fatwa Ulama Terkini

Dari Ulama – Ulama Ahlussunnah Wal Jama’ah

Tentang Ulama

RIWAYAT HIDUP PARA ULAMA DALAM FATWA INI

1. Syaikh Ibnu Baz rohimahullah

Beliau adalah yang mulia asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Abdurrahman bin Muhammad bin Abdullah bin Baz rohimahullah. Dilahirkan di kota Riyadh, pada tanggal 12 Dzulhijjah tahun 1330 H di tengah keluarga yang mayoritasnya dikenal sebagai para penuntut ilmu.

Penglihatan Samahah asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rohimahullah ketika masih kecil normal, namun baru pada tahun 1336 H beliau mengalami gangguan pada kedua matanya sehingga penglihatannya kurang baik dan kemudian sama sekali tidak dapat melihat pada permulaan bulan Muharram tahun 1350 H.

Beliau tumbuh di bawah naungan tarbiyah agama yang mengutamakan Kitabullah dan Sunnah NabiNya shollallaahu’alaihi wasallam dan di bawah gemblengan sebagian tokoh panutan keluarga. Al-Qur’an adalah nur yang menerangi hidup beliau dimana pada permulaan langkahnya menuntut ilmu dibarengi dengan menghafal Kitabullah sehingga ketika masih kecil dan belum mencapai usia baligh, beliau sudah menghafalnya di luar kepala.

Beliau mentransfer ilmu-ilmu syar’i dari para ulama besar di Riyadh seperti Syaikh Muhammad bin Abdul Lathif Ali Syaikh, Syaikh Shalih bin Abdul Aziz Ali Syaikh, Syaikh Sa’d bin Atiq, Syaikh Hamad bin Faris, Syaikh Sa’d bin Waqqash al-Bukhari dan Syaikh Muhammad bin Ibrahim Ali Syaikh n. Beliau terus menuntut ilmu hingga menempati posisi yang menonjol di kalangan para ulama.

Perjalanan Syaikh rohimahullah di dalam menuntut ilmu dan menyumbangkannya dilalui secara bertahap pada beberapa posisi utama dimana di sana beliau merupakan panutannya dan mendapatkan banyak pengalaman yang menambah bagi kepribadian beliau, jangkauan yang lebih universal.

Beliau rohimahullah bekerja sebagai qadhi (Hakim) di daerah al-Kharaj mulai bulan Jumadal Akhirah tahun 1357 H dan terus dipegang hingga akhir tahun 1371 H. Pada tahun 1372 H, beliau menjadi pengajar di al-Ma’had al-‘Ilmi di Riyadh selama satu tahun, lalu setelah itu pada tahun 1373 beralih mengajarkan materi ilmu fiqh, tauhid dan hadits pada kuliah Syariah di Riyadh dan berlanjut selama tujuh tahun sejak berdirinya hingga tahun 1380 H.

Pada tahun 1382 H, beliau dilantik menjadi wakil rektor Universitas Islam Madinah (PUREK I) hingga tahun 1390 H, untuk selanjutnya pada tahun itu juga menjadi rektornya hingga tahun 1395 H.

Pada tanggal 14 Syawwal tahun 1395 H, turunlah SK kerajaan untuk menunjuk beliau sebagai ketua umum Lajnah Da’imah, setingkat menteri.

Dan pada bulan Muharram tahun 1414 H, beliau dilantik sebagai Mufti ‘Am kerajaan Arab Saudi dan kepala Badan Ulama Besar (Hai’ah Kibar al-‘Ulama) dan Lajnah Da’imah, setingkat menteri, hingga beliau wafat -semoga Allah merahmati beliau dan menempatkannya pada surgaNya nan luas-.

Beliau juga mengepalai, sekaligus menjadi anggota pada berbagai majlis dan lembaga ilmiah serta keislaman, di antaranya sebagai kepala Badan Ulama Besar, kepala badan pendiri Rabithah ‘Alam Islami, kepala Dewan Tinggi Internasional untuk urusan Masjid, kepala Lembaga Fiqh Islam (al-Mujamma’ al-Fiqh al-Islami) yang ber-markas di kota Mekkah al-Mukarramah, anggota Dewan Tinggi Universitas Islam Madinah, anggota Badan Tinggi Urusan Dakwah Islamiyyah, anggota Dewan Konsultan Seminar Internasional Para Pemuda Islam (WAMY) dan banyak lagi majlis-majlis dan lembaga-lembaga keislaman lainnya.

Beliau juga sering sekali menjadi ketua di dalam seminar-seminar internasional yang diselenggarakan di kerajaan Arab Saudi dimana hal ini memudahkan jalan bagi beliau untuk melakukan kontak dan saling bertukar pandangan dengan kebanyakan da’i dan ulama Islam dari pelbagai belahan dunia.

Meskipun demikian banyak dan bervariasinya tanggung jawab yang harus beliau emban, namun beliau tidak pernah lupa akan peran beliau sebagai seorang ulama dan da’i, buktinya, beliau tetap sempat menelurkan karya-karya tulisan dan buku-buku, di antaranya:

  • الفوائد الجلية في المباحث الفرضية (Dalam bidang ilmu Faraidh)
  • التحقيق والإيضاح لكثير من مسائل الحج والعمرة والزيارة
  • التحذير من البدع
  • Dua risalah ringkas seputar zakat dan puasa
  • العقيدة الموجزة وما يضادها
  • وجوب العمل بسنة الرسول صلى الله عليه وسلم
  • الدعوة إلى الله وأخلاق الدعاة
  • وجوب تحكيم شرع الله ونبذ ما خالفه
  • حكم السفور والحجاب ونكاح الشغار
  • الشيخ محمد بن عبد الوهاب؛ دعوته وسيرته
  • ثلاث رسائل في الصلاة
  • حكم الإسلام فيمن طعن في القرآن أو في رسول الله صلى الله عليه وسلم
  • Anotasi Penting Terhadap Kitab Fath al-Bari (Syarah Shahih al-Bukhari)
  • إقامة البراهين على حكم من استعان بغير الله أو صدق الكهنة والعرافين
  • الجهاد في سبيل الله
  • الدروس المهمة لعامة الأمة
  • Fatwa-fatwa yang berkenaan dengan hukum-hukum seputar haji, umrah dan ziarah kubur
  • وجوب لزوم السنة والحذر من البدعة
  • Dan banyak lagi yang lainnya berupa fatwa-fatwa dan risalah-risalah.

Samahah asy-Syaikh Ibnu Baz juga memiliki kegiatan-kegiatan yang padat di medan dakwah kepada Allah dan konsern terhadap urusan kaum Muslimin, di antaranya; sumbangan beliau kepada beberapa lembaga dan Islamic Center yang tersebar di ber-bagai penjuru dunia dan perhatian beliau yang serius terhadap diskursus seputar tauhid dan kemurniannya serta berbagai kerancuan di dalam urusan agama yang menggerogoti kaum Muslimin.

Beliau memberikan perhatian secara khusus terhadap pengajaran al-Qur’an al-Karim dan penghafalannya serta dorongan kepada lembaga-lembaga Kebajikan Untuk Penghafalan al-Qur’an al-Karim agar melipat-gandakan kerja keras mereka di bidang ini.

Di samping itu, beliau juga sangat konsern terhadap hal ihwal kaum Muslimin di berbagai penjuru dunia dan antusias sekali untuk dapat memecahkan problematika mereka, mencari solusinya, berpihak kepada problematika-problematika mereka tersebut serta mendukungnya.

Beliau memberikan kajian-kajian keislaman dan ceramah-ceramah yang menanamkan konsep-konsep Islam yang benar ke dalam jiwa kaum Muslimin, sebagaimana beliau juga banyak sekali tampil di berbagai mass media untuk berdakwah, memberikan penyuluhan dan berfatwa. Selain itu, beliau juga banyak sekali menulis artikel-artikel di majalah al-Buhuts al-Islamiyyah (Studi-studi Keislaman).

Pada tahun 1402 H, Mu’assasah al-Malik Faishal al-Khairiyyah (King Faisal Foundation) menganugerahkan penghargaan Raja Faisal Internasional untuk kategori pengabdian terhadap Islam kepada beliau atas jasa yang sangat menonjol yang telah dilakukan oleh beliau.

2. Syaikh Ibnu Utsaimin rohimahullah

Nama dan Nasab
Beliau adalah Abu Abdillah, Muhammad bin Shalih bin Muhammad bin Utsaimin, al-Muqbil al-Wuhaibi at-Tamimi.

Kelahiran Dan Perkembangannya
Syaikh Abu Abdullah ini dilahirkan di kota ‘Unaizah, salah satu kota besar yang berada di wilayah Qashim pada tanggal 27 Ramadhan tahun 1347 H dalam lingkungan keluarga yang dikenal agamis dan istiqamah.

Beliau berguru kepada sebagian anggota keluarga besarnya sendiri, seperti; kepada kakeknya dari pihak ibu, Syaikh Abdurrahman bin Sulaiman Ali Damigh rohimahullah. Beliau belajar membaca al-Qur’an padanya dan menghafalnya. Kemudian beliau menuntut ilmu dan belajar kaligrafi, ilmu hisab dan sebagian seni sastra.

Beliau dianugerahi oleh Allah kecerdasan, semangat serta antusiasme yang tinggi untuk menimba ilmu dan meramaikan majlis-majlis pengajian para ulama dengan menghadirinya, di antara majlis yang amat digandrunginya adalah majlis yang diajarkan oleh Syaikh al-‘Allamah, Ahli Tafsir dan Fiqh, Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rohimahullah.

Beliau belum melakukan perjalanan menuntut ilmu ke mana-mana selain ke Riyadh, yaitu ketika dibukanya al-Ma’ahid al-‘Ilmiyyah pada tahun 1372 H dan mendaftarkan diri di sana.

Setelah guru beliau, Syaikh Abdurrahman as-Sa’di wafat, beliau dinobatkan untuk menjadi imam Jami’ Kabir, dan di sanalah beliau mengajar menggantikan posisi gurunya.

Mengenai tulis-menulis, beliau baru menekuninya pada tahun 1382 H ketika pertama kali mengarang buku Fath Rabb al-Bariyyah Bi Talkhish al-Hamawiyyah. Buku ini adalah ringkasan dari kitab karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, yaitu ar-Risalah al-Hamawiyyah Fi al-‘Aqidah.

Keberadaan di Riyadh, beliau manfaatkan untuk menimba ilmu dengan belajar kepada Syaikh Abdul Aziz bin Baz. Padanya beliau mempelajari kitab Shahih al-Bukhari melalui metode transfer al-Qira’ah. Demikian juga mempelajari sebagian risalah Syaikhul Islam, Ibnu Taimiyah dan sebagian kitab-kitab Fiqh.

Guru-Gurunya
1. Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di rohimahullah.
2. Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rohimahullah.
3. Syaikh Muhammad al-Amin asy-Syinqithi rohimahullah,
4. Syaikh Ali bin Hamad ash-Shalihi 3.
5. Syaikh Muhammad bin Abdul Aziz al-Muthawwi’ rohimahullah.
6. Syaikh Abdurrahman bin Ali bin Audan rohimahullah.
7. Syaikh Abdurrahman bin Sulaiman Ali Damigh rohimahullah.

Manhaj Ilmiah Beliau
Syaikh Ibnu Utsaimin telah menjelaskan manhajnya dan berkali-kali menyatakannya secara terang-terangan bahwa dia mengikuti cara yang diambil oleh Syaikh beliau, al-‘Allamah Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di, yaitu keluar dari manhaj yang lazim dipakai oleh seluruh ulama Jazirah Arab atau mayoritasnya yang berpegang kepada madzhab Hambali di dalam furu’ (cabang-cabang) masalah-masalah hukum fiqh dan (khususnya) kepada kitab Zad al-Mustaqni’ Fi Fiqh al-Imam Ahmad bin Hambal. Guru beliau, Syaikh Abdurrahman as-Sa’di memang dikenal sebagai orang yang keluar dari madzhab Hambali dan tidak terpaku kepadanya di dalam banyak masalah.

Syaikh as-Sa’di banyak mengadopsi pendapat-pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dan muridnya, Ibnul Qayyim dengan menguatkan pendapat keduanya atas pendapat Madzhab Hambali. Beliau ini bukan orang yang berpikiran Jumud (kaku) terhadap suatu madzhab tertentu akan tetapi semata-mata yang mencari al-haq. Sifat inilah yang kemudian melekat dan pindah pada diri muridnya, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin.

Syaikh Ibnu Utsaimin rohimahullah meninggalkan banyak sekali karya-karya ilmiah yang berjumlah lebih dari 50-an buku.

Kita memohon kepada Allah Yang Mahatinggi lagi Mahakuasa agar menaungi beliau dengan rahmatNya, menempatkan beliau pada surgaNya nan luas dan menjadikan ilmunya bermanfaat buat Islam dan kaum Muslimin, sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha-dekat lagi Maha Mengabulkan doa.

3. Syaikh Ibnu Jibrin hafidzahullah

Beliau adalah Abdullah bin Abdurrahman bin Abdullah bin Ibrahim bin Fahd bin Hamad bin Jibrin.

Syaikh Ibnu Jibrin dilahirkan pada tahun 1352 H di salah satu perkampungan daerah al-Quwai’iyyah dan tumbuh berkembang di kota ar-Rin. Beliau mulai belajar pada tahun 1359 H sekalipun terlam-bat menyelesaikan studinya dari waktu yang semestinya karena tidak adanya madrasah tingkat lanjutan di sana. Akan tetapi, beliau dapat menekuni al-Qur’an saat berusia 12 tahun, belajar menulis dan kaidah imla’ secara tradisional. Kemudian beliau mulai menghafal al-Qur’an sehingga berhasil mengkhatamkannya pada tahun 1367 H. Sebelum itu, beliau sudah belajar dengan metode al-Qira’ah dasar-dasar ilmu dan beliau memulainya dari ayahnya, yaitu awal kitab al-Ajrumiyyah dalam ilmu Nahwu. Demikian juga, Matn ar-Rahbiyyah di dalam Ilmu Faraidh, kitab al-Arba’in an-Nawawiyyah di dalam Ilmu Hadits secara hafalan dan kitab ‘Umdah al-Ahkam di dalam Ilmu Fiqh dan berhasil menghafal sebagiannya. Setelah sempurna hafalan al-Qur’annya, be-liau mulai belajar dengan metode yang sama kepada guru beliau, Syaikh Besar Abdul Aziz bin Muhammad Abi Habib asy-Syatsri, setelah itu kepada Syaikh Shalih bin Muthlaq dan Syaikh Muhammad bin Ibrahim Ali Syaikh.

Dalam studi formal, beliau juga belajar dengan metode al-Qira’ah tersebut kepada sejumlah ulama seperti Syaikh Ismail al-Anshari, Syaikh Abdul Aziz bin Nashir bin Rasyid, Syaikh Hammad bin Majd al-Anshari, Syaikh Muhammad al-Baihani dan Syaikh Abdul Hamid Ammar al-Jaza’iri.

Pada jenjang Magister, beliau belajar dengan metode yang sama kepada banyak ulama besar seperti Syaikh Abdullah bin Muhammad bin Humaid, Syaikh Abdurrazzaq Afifi (salah seorang ulama besar terkenal), Syaikh Manna’ al-Qaththan, Syaikh Umar bin Matrak rohimahullah, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab al-Buhairi, Syaikh Muhammad Hijazi, pengarang buku ‘at-Tafsir al-Wadhih’ (dari Mesir), Syaikh Thaha ad-Dasuqi al-Arabi (dari Mesir juga) yang memiliki wawasan keil-muan yang luas, banyak melakukan penelitian dan menghafal disertai kefasihan dan pandai dalam ilmu Bayan, serta para ulama lainnya.

Beliau juga banyak menimba ilmu dari para syaikh lainnya da-lam studi non formal, di antaranya yang paling masyhur, yang mulia asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rohimahullah yang selalu beliau hadiri kebanyakan pengajiannya yang diadakan di al-Jami’ al-Kabir (Masjid Raya) di Riyadh. Juga, Syaikh Muhammad bin Ibrahim al-Muhaizi’ dan Syaikh Abdurrahman bin Muhammad bin Huwaimil.

Jabatan Dan Tugas Yang Pernah Diemban
Beliau pernah diutus ke perbatasan utara bersama para da’i lainnya pada awal tahun 1380 H atas perintah Raja Su’ud dan persetujuan dari Syaikh Muhammad bin Ibrahim serta diketuai oleh guru beliau, Syaikh Abdul Aziz asy-Syatsri n. Juga ikut, sebagian syaikh-syaikh yang lain, misi itu berlangsung selama empat bulan.

Beliau juga pernah diangkat sebagai pengajar pada Ma’had Imam ad-Da’wah pada bulan Sya’ban tahun 1381 H hingga tahun 1395 H.

Pada tahun 1395 H, beliau pindah ke Fakultas Syariah di Riyadh dan mengajar materi Matn at-Tadammuriyyah dan lainnya.

Pada tahun 1402 H pindah lagi ke Ri’asah al-Buhuts al-‘Ilmiyyah Wa al-Ifta’ Wa ad-Da’wah Wa al-Irsyad (pimpinan pusat pengkajian ilmiah, penggodokan fatwa, dakwah dan penyuluhan) sebagai anggota Majlis Fatwa. Tepatnya, fatwa-fatwa lisan, via telepon, menulis fatwa-fatwa mendesak, penyelesaian pembagian masalah-masalah faraidh dan mengkaji fatwa-fatwa al-Lajnah ad-Da’imah (Lembaga Tetap) yang layak dipublikasikan serta membaca kajian-kajian yang disodorkan ke majalah untuk kelayakan penerbitannya atau tidak. Beliau masih tetap melakukan aktifitas ini hingga berakhirnya masa pengabdian beliau di Dar al-Ifta’.

Tugas-Tugas Lainnya
Syaikh Ibnu Jibrin melakukan banyak aktifitas dakwah yang beragam dalam skala harian atau mingguan seperti berkhuthbah, mengisi kajian, berceramah, berfatwa dan menjawab konsultasi-konsultasi.

Karya-Karya Tulisnya
Karya tulis pertamanya adalah berupa tesis yang diajukan untuk meraih gelar ‘Magister’ pada tahun 1390 H berjudul ‘Akhbar al-Ahad Fi al-Hadits an-Nabawy’ dan berhasil meraih prestasi ‘Istimewa’.

Karya-karya tulis lainnya:

  • التدخين؛ مادته وحكمه في الإسلام
  • الجواب الفائق في الرد على مبدل الحقائق
  • الشهادتان؛ معناهما وما تستلزمه كل منهما
  • التعليقات على متن اللمعة
  • Disertasi Doktoral berjudul تحقيق شرح الزركشي على مختصر الخرقي

(Disertasi ini hanya terbatas pada awal syarah bab tentang Nikah dalam bentuk ‘Studi dan Analisis’).

Setelah menyelesaikan disertasi tersebut dan telah meraih gelar ‘Doktor’, beliau meneruskan studi dan analisis terhadap buku tersebut hingga selesai dan dicetak oleh percetakan perusahaan ‘al-‘Ubaikan untuk penerbitan dan pendistribusian’ yang terdiri dari 7 jilid besar.

Belum lagi ditambah dengan berbagai risalah dan buletin yang dicetak beberapa kali dalam momentum-momentum tertentu seperti musim haji, Ramadhan dan lainnya.

Semoga Allah menganugerahkan penjagaanNya terhadap Syaikh kita ini dan menjadikan dirinya dan ilmunya bermanfaat bagi Islam dan kaum Muslimin.

4. Syaikh Shalih Al-Fauzan hafidzahullah

Beliau adalah Shalih bin Fauzan bin Abdullah al-Fauzan, salah seorang anggota Badan Ulama besar (Hai’ah Kibar al-‘Ulama), anggota al-Lajnah ad-Da’imah Li al-Buhuts al-‘Ilmiyyah Wa al-Ifta’ (Lembaga Tetap Pengkajian Ilmiah dan Penggodokan Fatwa) serta imam dan khatib Masjid Raya Emir Mut’ib bin Abdul Aziz di Riyadh. Di antara jabatan yang pernah beliau pegang adalah sebagai direktur Ma’had ‘Ali (Per-guruan Tinggi) Peradilan.

Beliau belajar kepada banyak ulama, di antaranya yang paling terkenal adalah Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz, Syaikh Muhammad al-Amin asy-Syinqithi dan Syaikh Shalih al-Bulaihi.

Beliau memiliki andil yang besar di dalam berdakwah kepada Allah di hampir semua lini kehidupan; pengajaran, fatwa, khutbah, tanggapan-tanggapan ilmiah terhadap beberapa permasalahan dan artikel-artikel yang beragam di berbagai majalah Islam.

Karya-Karya Tulisnya
Di antara karya-karya tulis beliau adalah:

  • شرح العقيدة الواسطية
  • الملخص الفقهي (dua jilid)
  • التحقيقات المرضية في المباحث الفرضية
  • تنبيهات على أحكام تختص بالمؤمنات
  • Tanggapan terhadap kitab السلفية ليست مذهبا karya al-Buthi
  • من مشاهير المجددين في الإسلام؛ شيخ الإسلام ابن تيمية وشيخ الإسلام محمد بن عبد الوهاب

Dan banyak lagi karya-karya tulis lain yang bermanfaat.

Di samping itu, beliau juga masih aktif menjawab berbagai pertanyaan dari para pendengar dalam program ‘Nur ‘Ala ad-Darb’ (pada sebuah stasiun Radio di Jeddah, yaitu Radio ‘al-Qur’an al-Karim’-penj).

Semoga Allah menjadikan beliau dan ilmu yang disumbangkan bermanfaat bagi dien Islam dan kaum Muslimin dan membalas beliau atas jasa terhadap mereka sebaik-baik balasan dan secukup-cukupnya, sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Mahadekat lagi Maha Mengabulkan doa.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: